Senin, 21 November 2016

Singapore - Johor Bahru - Penang #Day2

Jalan-jalan di hari kedua mulai sekitar jam 9an. Setelah check-out dari hotel, kita balik lagi ke Bugis Street karena Eka mau beli oleh-oleh lagi. Tapi rencananya ke Bugis Station dulu buat refund STP. Karena STP gw ilang, akhirnya gw nunggu di halte bus yang ada di luar Bugis Station. 

Gw tunggu sekitar 20 menit, Eka sama Teteh kok lama banget. Akhirnya gw samperin ke dalam Station, eh malah pada ketawa bilangnya gw lama banget sadarnya kalo mereka lama. Jadi tuh loket STP-nya masih tutup dan mereka malah nungguin ampe buka, padahal masih ada setengah jam lagi. Demi efektivitas dan efisiensi, akhirnya gw saranin ke Bugis Street aja dulu buat beli oleh-oleh. Setengah jam juga udah bisa kelar belanjanya.

Pas udah di Bugis Streeet, gw duduk aja di depan Burger King. Biar Eka sama Teteh aja yang masuk ke dalam, karena kan mereka yang mau belanja. Jadinya gw jagain tas mereka deh. Lumayan bisa istirahat gendong tas haha.. 

Bugis Street di pagi hari, masih belum buka semuanya



Bertugas jagain tas

Setelah mereka belanja, kita balik lagi ke arah Bugis Station. Lagi-lagi gw nungguin di luar dan jagain tasnya Eka dan Teteh. Kali ini gw nunggunya gak terlalu lama, karena loketnya udah buka dan bisa langsung refund.

Nungguin di luar Bugis Station, cuacanya mendung gitu deh

Destinasi selanjutnya itu adalah Queen Street Terminal, karena kita mau nyebrang ke Johor Bahru. Lokasi Queen Street Bus Terminal itu deket dari Bugis Station, tinggal jalan aja. Dari Queen Street Terminal itu ada beberapa jenis bus yang bisa dinaiki untuk menuju Johor Bahru. Berdasarkan penelitian gw dari blog-blog orang, bis Causeway Link itu yang paling recommended karena armadanya ada lebih banyak. Tarifnya sampai Johor Bahru itu SGD 3,30 (Agustus 2016).

Ngantri bus Causeway Link ke Johor Bahru

Setelah kita bertiga beli tiket, langsung naik ke bis-nya gitu. Pilih kursinya yang di daerah depan karena takut kelewat dan sebagainya haha.. Sekitar 30 menit kemudian, kita sampe di Woodlands Checkpoint. 

Bus Causeway Link menuju Johor Bahru

Nah, karena baru pertama kali juga ke sini akhirnya kita jalannya agak pelan dan ngikutin orang-orang dari belakang. Ruang imigrasinya itu ada di lantai atas, jadi harus beberapa kali naik eskalator gitu. Barulah ngantri proses imigrasi. Selain itu gw make sure juga kalo tiket bus Causeway Linknya masih gw simpan, karena nanti dibutuhin pas mau naik bus yang ke Johor Bahru.

Proses imigrasi kelar, akhirnya ngikutin orang-orang lagi pas mau keluar. Setelah turun, di lantai itu ada petunjuk yang ngarahin ke tempat nunggu bus, sesuai dengan jenis bus yang dipakai. Karena kita naik causeway link, jadi ngikutin yang tanda CW2. Ternyata di ujung tanda itu ada banyak banget orang yang ngantri, terutama yang naik bus 170. Gak lama nunggu, kita bertiga langsung naik bus CW yang baru dateng.

Naik busnya itu ternyata bentar banget, gak sampe 10 menit udah pada turun lagi. Kali ini kita masuk ke Johor Bahru CIQ (Customs, Immigration and Quarantine). Lagi-lagi ngikutin orang-orang pada jalan ke arah mana. Setelah keliatan counter imigrasinya, akhirnya kita ngantri deh.

Ada kejadian kocak nih di sini. Gw sama Eka kan ngantri di jalur yang berbeda, Eka tuh udah maju duluan tapi tuh diajak ngobrol gitu sama petugas imigrasinya. Emang cowok dan masih muda gitu sih. Tapi mereka tuh ngobrolnya lama gitu, bahkan sampe gw kelar pun, si Eka masih ada di counter yang tadi. Trus akhirnya pas Eka selesai, dia cerita kalo diajak ngobrol mulu sama si petugasnya. Kan beda ditanya-tanya sama diajak ngobrol haha..

Dari JB CIQ kita gak lanjut naik bus CW, karena kita mau ke JB Sentral. Dari JB Sentral ini kita mau naik bus yang ke Senai International Airport. Sempet nanya-nanya sih karena bingung terminalnya ada di sebelah mana. Berasa banget bedanya ama Singapore. Setelah ketemu bus Causeway Link yang ke arah airport, akhirnya kita beli tiket dulu harganya 8 MYR. Masih ada waktu setengah jam, akhirnya kita makan dulu deh di deket situ.

Tempat makan di JB Sentral Bus Terminal
Suasana di JB Sentral Bus Terminal

Tempat makannya lumayan unik sih, semacam warteg gitu lah kalo di Indonesia. Jadi kita ngambil nasi sesuai yang kita inginkan, terus bilang mau lauk apa aja. Persis kaya warteg gitu lah. Nanti di ujung ada kasirnya gitu. Mengingat Kakak gw yang dulu alergi waktu jalan-jalan di SG karena makan gurita, akhirnya gw gak ngambil makanan yang aneh-aneh, cuma telur ama sayur aja kalo gak salah dan ternyata malah jadi murah, cuma sekitar 2,75 MYR. Setelah selesai makan, langsung deh naik ke bus dan berangkat. Busnya pun sepi banget, cuma isi kita bertiga dan ada beberapa orang lagi di belakang. Perjalanan ke bandara sekitar 40 menit.

On the way to the Senai Airport

Waktu boarding kita tuh sebenernya masih lama, tapi gpp lah nunggu aja di bandara sekalian internetan haha.. Pas mau masuk boarding room, ada pemeriksaan seperti biasa. Tapi setelah ngelewatin metal detector, si Mbak petugasnya itu langsung periksa badan kita gitu. Mending kalo bilang permisi, ini tuh gak. Gw berasa digerepeh ama si Mbaknya. Ternyata si Teteh ama si Eka digituin juga ama si Mbaknya. Zzzz.. ngeselin.

Nungguin boarding

Setelah menunggu lumayan lama di bandara sambil internetan, akhirnya boarding juga ke pesawat. Tapi lagi-lagi cuacanya mendung. Gw duduk sebelahan sama Teteh, Eka duduk di kursi depannya Teteh. Selama perjalanan ke Penang, kondisinya itu cukup turbulen. Gw sih mencoba tidur aja biar gak deg-degan. Si Teteh pasang headset dan asik sendiri. Si Eka kayanya lagi ngobrol ama ibu yang duduk di sebelahnya.

Setelah landing dan siap-siap turun dari pesawat, Eka ngenalin suami istri di sebelahnya ke gw dan Teteh. Gak ngobrol banyak sih, habis itu pamit karena mereka turun duluan. Pas udah di terminal kedatangannya tuh agak ngebingungin gitu, karena campur sama terminal keberangkatan. Si Teteh pengen ke toilet, tapi gw suruh nanti aja karena gak tau ini arrival hall-nya sebelah mana. Begitu udah ada tulisan arrival hall dan di deket situ ada toilet juga, akhirnya kita berhenti dulu di situ.

Amazing things happened. Di deket toilet dan eskalator turun, gw sama Eka ngeliat ada Pakcik yang istrinya tadi kenalan sama Eka lagi duduk di kursi depan musholla. Akhirnya kita samperin dan nyapa lagi sambil nunggu gantian ke toilet. Kami bertiga sengaja nungguin Pakcik dan Makcik selesai sholat karena mau foto dulu gitu. Ohya kami manggil suami istri ini Pakcik dan Makcik Zuryati.

Foto bareng sama Pakcik dan Makcik

Setelah foto, kita bertiga diajak makan Nasi Kandar di bandara. Awalnya sih kami nolak karena gak enakan, tapi karena diminta terus akhirnya kami iyain. Pas lagi makan ini, datang anaknya Pakcik Makcik datang, namanya Aisyah. Aisyah ini kerja di salah satu law firm yang ada di George Town.

Nasi Kandar yang rasanya enak kok haha..

Kebaikan Pakcik, Makcik dan Aisyah gak selesai di traktir makan kami bertiga. Kami bertiga ditawarin untuk dianter sampe hotel, tapi mampir dulu di rumah orang tuanya Makcik untuk taruh barang-barangnya dan juga sholat magrib. Akhirnya kami berenam naik proton saga model lama yang dibawa oleh Aisyah. Posisinya itu Aisyah yang nyetir dan di sebelahnya Pakcik, sisanya kami berempat termasuk Makcik dempet-dempetan di kursi belakang haha..

Penang International Airport

Setelah melewati jalanan yang cukup macet dan muter balik karena gerbang yang biasa dilewatin itu ditutup, akhirnya kami sampai juga di rumah ibunya Makcik. Lokasinya itu dekat sama Universiti Sains Malaysia. Tadinya kami disuruh nginep di situ kalau belum booking hotel, tapi apa daya karena udah booking kan jadinya gak bisa haha..

Ruang keluarga di rumah ibunya Makcik

Setelah sholat magrib dan istirahat sebentar, kami pamit ke Ibunya Makcik yang ternyata orang Aceh. Mobil yang sebelumnya Proton Saga model lama, sekarang yang dipake Proton Saga model baru haha.. Kali ini yang nyetir Pakcik dan di sebelahnya Makcik, gantian sama Aisyah yang sekarang duduk di belakang haha..

Bersama ibunya Makcik

Kami gak sekedar dianterin ke hotel, tapi diajak muter-muter Penang dulu. Perjalanan malam itu dimulai dari melewati Penang Bridge dari Pulau Penang ke Mainland. Kondisi duduk dempet-dempetan dan kecepatan yang lumayan cepat di atas Penang Bridge gak memungkinkan gw untuk dapat foto yang bagus. Alhasil fotonya jadi pada ngeblur haha..

Di atas Penang Bridge

Saat di mainland, kita gak banyak keliling. Rutenya adalah dari Penang Bridge lanjut ke Pelabuhan Ferry di Butterworth untuk naik ferry ke pelabuhan ferry di Pulau Penang haha.. Gw gak tau sih nama pelabuhannya apa, yang jelas saat itu kami ada di antrian kedua untuk masuk ke ferry. Setelah menunggu sekitar 15 menit, akhirnya mobil pun melaju naik ke kapal ferry. Exciting sih, karena gw belom pernah nyebrang naik ferry pake mobil. Setelah parkir, kita pun keluar dan jalan-jalan di sekitar ferry.

Wefie di atas ferry bersama Aisyah

Tempat duduk di dalam ferry

Perjalanan naik ferry dari mainland ke Pulau Penang kira-kira 30 – 45 menit gitu. Begitu keluar dari ferry, kami gak langsung diantar ke hotel, tapi diajak muter-muter George Town dan ngelewatin beberapa mural yang terkenal. Pas nyari alamat hotelnya juga lumayan lama karena beberapa jalan itu one way, jadinya harus muter dulu. Setelah akhirnya berhasil menemukan hotel kami, ngurus administrasi sebentar, kami berenam pun foto bareng dan berpamitan. Tidak lupa berterima kasih karena sudah ditraktir, dijamu dengan sangat baik, juga diajak jalan-jalan keliling Penang. 

Wefie di lobby hotel bersama Pakcik, Makcik dan Aisyah

Alhamdulillah ya dipertemukan sama orang-orang baik hihihi.. Istirahat dulu biar fit pas jalan-jalan besok.

Tidak ada komentar:

Posting Komentar