Sabtu, 02 Juli 2016

Tour de Palaces in Seoul #Day7

Pagi itu dimulai dengan mengunjungi Insadong untuk nuker Wifi Korea. Ceritanya tuh beberapa hari gak bisa dipake gitu deh. Akhirnya kirim email ke kantornya dan suruh dituker. Alhasil pagi-pagi kita harus tukar Wifi biar gak mati gaya hahaha..

Destinasi pertama kita adalah Cheongdeokgung Palace. Karena masih long weekend, jadinya masuk ke palace masih gratis deh hahaha.. Saat ini kita udah mulai expert gitu kalo gantian foto. Nemu spot bagus, foto gantian langsung lanjut jalan lagi haha.. Trus di sini kita bikin video ala-ala gitu, soalnya nanti Nono mau compile videonya dan dikasih background music Onara-onara ala Janggeum gitu deh.

Di depan gerbang palace [Anita's]
Wefie di deket gerbang [Nono's]

background tiang-tiang di palace

Di sini juga banyak banget yang pake hanbok. Ada ibu sama anak gitu, trus Ibunya minta anaknya fotoin dia mulu gitu. Padahal kita ngomongin mereka, tapi akhirnya kita minta foto bareng mereka juga hahaha.. Oh ya, kita juga minta foto bareng sama Oppa-oppa yang pake baju khas korea jadul gitu deh #gaktaunamanya hahaha..

Foto bareng sama yang pake hanbok [Nono's]

Foto sama Oppa-oppa [Anita's]

Trus kita gak masuk ke Secret Garden, soalnya kan ada waktunya gitu dan untuk yang selanjutnya itu masih rada lama. Jadi kita skip aja. Padahal Justin nyaranin kita untuk masuk ke situ, tapi apa boleh buat. Akhirnya kita lanjut ke Palace selanjutnya, yaitu Changgyeonggung Palace. Lokasinya sebelahan sama Cheongdeokgung.

Pas di Changgyeonggung Palace, kita gak terlalu banyak muter-muter soalnya udah mulai lelah hahaha.. Trus pas mau balik ke stasiun tuh ternyata harus muter lagi gitu ke tempat awal zzz.. Mau naik bus, tapi gak ngerti tulisannya. Akhirnya pas lagi jalan itu, kita nemu taman dan mampir dulu buat istirahat sekalian ngegosip hahaha..

Mampir foto di pagar palace

Udah mau masuk jam makan siang, jadi kita lanjut ke destinasi selanjutnya yaitu Tongin Market. Di sini tuh kita makan lunchbox gitu. Tapi isinya bisa  pilih sesuka kita. Info lebih lanjut coba digoogling aja ya haha.. Oh iya Running Man juga pernah shooting di situ. Jadinya kedai yang pernah didatengin sama membernya itu rame dan ngantrinya lumayan panjang. Seru sih sebenernya, trus makanannya juga menarik gitu. Tapi kebanyakan mengandung babi, akhirnya gw cuma makan yang sayur-sayuran aja deh.

Makan lunchbox di Tongin Market [Nono's]

Setelah energinya pulih, kita lanjut menuju Gyeongbokgung Palace. Lokasinya deket gitu. Tapi kalo jalan mah lumayan juga. Udah gitu sepanjang jalan pada pengen ke kamar mandi semua. Karena kita lewat pintu samping gitu, kita jadi ngelewatin National Folk Museum of Korea. Akhirnya kita masuk cuma buat numpang ke kamar mandi haha.. Tapi karena udah di dalam, jadi sekalian muter aja. Isi museumnya ini adalah artefak dan alat-alat yang digunakan oleh masyarakat Korea pada masa lalu sampai sekarang.

Dari situ kita gak masuk ke Gyeongbokgung Palace, karena sudah lelah. Akhirnya kita cuma foto dari gerbangnya aja deh. Sumpah saat itu ada banyak banget orang! Kita fotonya dari Gwanghwamun square. Saat itu semacam ada festival gitu, jadinya rame banget!

Gerbang Gyeongbokgung Palace

Trus kita foto di depan patungnya King Sejong. Ternyata di dalam patung itu ada tangga menuju ke bawah dan ada museum The Story of King Sejong dan The Story of Admiral Yi Sunshin. Menarik banget! Gw gak menyangka akan ada museum di bawah tanah! Pas di museum itu, Nono sudah lelah akhirnya dia jagain tas aja dan duduk di bangku gitu. Gw sama Anita muter-muter museum The Story of King Sejong and The Story of Admiral Yi Sunshin.

Di depan Patung King Sejong

Untuk yang penasaran, kenapa sih King Sejong itu terkenal banget? Jawabannya adalah karena beliau itu meraih pencapaian yang luar biasa selama masa berjayanya, salah satunya adalah penciptaan Hangeul! Wajarlah selalu dikenang oleh rakyatnya. 

Anita cobe memahami hangeul di The Story of King Sejong

Nah, kalau Admiral Yi Sunshin itu adalah seorang pahlawan nasional yang meraih kemenangan saat melawan angkatan laut Jepang di Perang Imjin. Setelah keluar dari museum, tak lupa kita juga foto di patungnya Admiral Yi Sunshin.

Patung Admiral Yi Sunshin 

Dari situ, kita jalan menuju Cheonggyecheon Stream. Karena lokasinya itu deket banget! Oh iya baru inget, saat itu mau ada lantern festival gitu. Jadi di atas sungainya itu ada banyak lampion gitu! Tapi lagi-lagi there were so many people out there! Jadi kita gak turun dan cuma foto aja dari jembatan.

Di depan keong yang ada di Chenggyecheon Stream

Chenggyecheon Stream yang ramai dikunjungi

Lampion yang ada di sepanjang Chenggyecheon Stream

Sepanjang Cheonggyecheon Stream ini ada banyak stand negara-negara gitu deh. Jadi ada blok per benua gitu. Nama kegiatannya itu Seoul Friendship Fair! Trus sambil jalan ke stasiun terdekat, yaitu City Hall, kita nyari mana stand Indonesia. As expected, banyak orang Indonesianya gitu di situ. Yaiyalah haha.. Nasionalisme jadi meningkat saat lagi negara orang haha.. Tapi makanannya udah abis gitu jadi kita gak kebagian apa-apa.

Standnya Indonesia!

Habis itu kita lanjut ke Dongdaemun Design Plaza (DDP), karena kita janjian sama Adyt di situ. Selain itu, Justin ngerekomendasiin kita untuk datang ke LED Rose Garden yang ada di DDP itu. Akhirnya setelah muter-muter, ketemu juga sama Rose Gardennya. Bagus banget!! Kita datengnya masih sore sih, jadinya LED-nya gak nyala. Tapi itu aja udah bagus! Mungkin kalau malam jadi lebih bagus kali yaa..

Good Morning City dari Dongdaemun Design Plaza

LED Rose Garden

Bersama LED flowers

Setelah menunggu dan menunggu, akhirnya kita ketemu sama Adyt. Yeaaay.. Adyt jadi berubah banget! Jadi Korea-korea gitu deh haha.. trus Adyt ngajakin kita jalan-jalan di sekitar Dongdaemun dulu sebelum ke stasiunnya. Ternyata, parade lantern festivalnya itu udah mau dimulai! Kyaa.. bagus banget dan seru dan rame banget juga! Kita juga sempet foto sama sekelompok ibu-ibu yang megang lantern gitu.

Lantern Parade

Lanternnya bagus banget! Bikinnya niat banget pasti

Foto sama Anita waktu parade [Anita's]

Foto bareng sama Ibu-ibu dan lampion [Anita's]

Wefie bareng sama Adyt di Lantern Parade [Nono's]

Setelah lumayan puas ngeliat parade lantern itu, kita lanjut ke Myeongdong karena mau nyobain streetfoodnya. Wiiih.. Myeongdong rame banget! Banyak orang Indonesianya juga! Kita sempet nyobain beberapa streetfood. Selain itu juga strolling ke berbagai toko kosmetik. Dan makan malam kali ini kita ditraktir sama Adyt. Yeaaay.. alhamdulillah :D

di Myeongdong
Salah satu streetfood yang kita icip :9 [Nono's]

Selama makan malam itu, kebanyakan kita nanya-nanya ke Adyt sih tentang hidup di Korea. Dia mau apply permanent residence di Korea, karena kan udah lebih dari 5 tahun juga tinggal di sananya. Tapi dia bakal tetep jadi WNI kok, cuma tinggalnya aja yang di Seoul.

Makan malam ditraktir sama Adyt [Nono's]

Selesai makan, kita jalan menuju Myeongdong station dan sempet strolling lagi di pertokoan bawah tanahnya itu. Adyt itu subwaynya satu rute sama kita sampe Hongdae. Dari hongdae kita bertiga transit ke Gajwa. Nah kocaknya pas udah sampe Hongdae Station itu kita gak ngeh, dan begitu sadar udah sampe langsung buru-buru ngasih oleh-oleh Jeju ke Adyt dan lari ke luar. Anita hampir ketinggalan, tapi alhamdulillah selamat sih keluar subway hahaha..

Hari ini itu jadi hari yang paling melelahkan selama traveling, soalnya kemana-mana jalan kaki dan ternyata attractions yang kita datengin juga paling banyak dalam satu hari hahaha.. 

Tidak ada komentar:

Posting Komentar