Rabu, 13 Januari 2016

Petualangan di Yogyakarta #part 2

Setelah sekian bulan, akhirnya ada lagi mood buat nulis. Kali ini gw bakal ngelanjutin postingan sebelumnya tentang petualangan gw di Jogja.

Status terhadap Yogyakarta: Seru!

5th adventure
Selama pelatihan Penyusunan Amdal, ada semacam tugas besar untuk menyusun Amdal. Kelompok gw kebagian untuk bikin Amdal Pasar Prambanan. Dari judulnya aja udah bikin excited karena udah ngarep bakal jalan-jalan ke Candi Prambanan. Tapi ternyata saat kunjungan lapangan, cuma ke lokasi Pasar Prambanan yang ada di depan Komplek Candi Prambanan aja. Jadi sedih hiiks..

Keinginan untuk jalan-jalan ke Candi Prambanan masih tetap menyala. Akhirnya di suatu siang menjelang sore, kami (Gw, Mbak Endang, Vita dan Agung) pergi ke pasar Prambanan karena masih ada data transportasi yang kurang. Setelah mengamati sekitar 5 menit keadaan transportasi di sekitar Pasar Prambanan, kami cabut ke Candi Prambanan hahahaha.. Mulai deh tuh banyak yang nawarin jasa ke Candi Prambanan. Akhirnya kami milih naik delman yang ternyata rutenya muterin komplek Candi dulu baru masuk ke Komplek Candi. Agak sedikit merasa tertipu sih. Tapi ya sudahlah.

Akhirnya jalan-jalan juga ke Candi Prambanan. It’s my first visit! Excited, yet the weather was still too hot. Itu lagi puasa lho. Tapi hati senang walaupun kepanasan. Lagi-lagi, for the several times gw nyesel gak bawa si Canon. Akhirnya berbekal digicam canggihnya Mbak Endang, gw mulai hunting foto.

Candi Prambanan itu ternyata dipersembahkan untuk Trimurti, tiga dewa utama Hindu yaitu Brahma sebagai Dewa Pencipta, Wishnu sebagai Dewa Pemelihara dan Siwa sebagai Dewa Pemusnah. Candi yang paling besar itu adalah candi Siwa. Tepat di depan masing-masing Candi Trimurti, terdapat candi Wahana yang merupakan kendaraan dari masing-masing dewa Trimurti. Sang lembu Nandi wahana Dewa Siwa, Sang Angsa wahana Brahma dan Sang Garuda wahana Wisnu.

Setelah candi Prambanan, kami naik semacam bis wisata yang rutenya keliling komplek Prambanan. Menurut gw highlight dari perjalanan dengan bis wisata ini adalah ke Candi Sewu yang lokasinya lumayan pegel kalo ditempuh jalan kaki. Sebagian besar bagian Candi Sewu ini masih dipugar. Jadi terkesan berantakan gitu deh. Somewhat rada mistis gitu, mungkin pengaruh dateng sore-sore kali ya haha..



Setelah capek jalan-jalan di Prambanan, akhirnya kami keluar komplek Candi Prambanan dan cari tempat untuk buka puasa. Tapi ternyata tempat yang mau didatengin agak jauh gitu. Akhirnya kami buka puasa di pinggir jalan. Sedih banget. Akhirnya ditanyain sama tukang ojek, mau ke mana. Saat nanya rekomendasi tempat mereka bilang ada Abhayagiri. Tempatnya bagus. Akhirnya setelah galau mau makan di mana, akhirnya kami mengikuti saran Bapak ojek tersebut.

Masalah baru pun timbul, kami berempat dan Bapak ojeknya ada dua orang. Di situ gak ada ojek lainnya. You know what.. akhirnya kita tumpuk tiga. Mbak Endang sama Agung dan gw sama Vita. Mulailah perjalanan ke Abhayagiri. Rutenya itu ngelewatin sawah dan mendaki bukit gitu. Gw jadi gak yakin sama Abang Ojeknya. Daaann.. tepat sebelum sampe di Abhayagiri, Ojek yang gw naikin itu nyaris masuk got karena ada anak cewek SMP bawa motor yang mau nyalip mobil di tikungan. Padahal di tikungan itu ada kami dan ada mobil Innova juga. Benturan pun gak bisa terelakkan. Alhamdulillah kami gak jatuh, tapi pijakan kaki yang ada di belakang rem motor si Abang Ojek jadi bengkok parah gitu. Gw gak merhatiin gimana kondisi si Innova sama si motornya bocah itu. Yang jelas adalah adik cowoknya si bocah itu kakinya kesakitan gitu. Sumpah gw gak tega banget ngeliatnya. Tapi si Kakaknya malah bengong aja dan coba telp orang rumahnya. Tapi yang jelas-jelas salah dia, mau nyalip di tikungan dan turunan pula. Adiknya udah meringis aja kesakitan. Entah dia udah berhasil telp atau belum, dia langsung ngajak adiknya pergi. Akhirnya dengan perasaan campur aduk, gw sama Vita disuruh masuk aja sama abang ojeknya. Dan masuklah kami ke Abhayagiri.

Kesan pertama itu keliatan banget itu restoran tingkat menengah ke atas. Mobil yang parkir juga bagus-bagus. Kayanya cuma kita aja yang datengnya naik ojek. Gw dan Vita pun masuk cari Mbak Endang. Mereka pilih tempat di outdoor gitu dan kejadian kocak pun terjadi. Jadi mungkin karena lagi bulan puasa, mereka gak buka menu a la carte. Jadi semuanya itu buffet dan harganya Rp. 150.000,- per orang. Karena udah masuk dan malu untuk keluar, akhirnya kita iya-iya aja. Saat duduk semuanya gak bisa berhenti ketawa karena gak nyangka ternyata bakal jadi semahal itu. Wajar lah ya biasa menu nasi, capcay, telur ceplok sama tempe goreng itu Rp. 6.000,- sekarang tiba-tiba jadi Rp. 150.000,-. Agak shock aja jadinya. Padahal mah kalo di Jakarta, jumlah segitu pasti keluar kalo lagi jalan sama temen. Ini karena berhubung di Jogja yang semuanya lebih murah, jadi standar mahal pun menurun. Tapi tempatnya emang oke banget sih. Makanannya pun enak banget. Kami pun gak malu untuk bolak-balik ngambil makanan, gak mau rugi soalnya. Bahkan si Agung diem-diem ngebungkus beberapa kue buat dibawa pulang ke kosan. Sebelum pulang kami, foto-foto dulu. Karena emang tempatnya asik banget buat yang doyan foto. Kalo datengnya agak sore mungkin lebih indah lagi karena bisa liat merapi, prambanan dan sunset.


6th adventure
Geng cabe niatnya mau buka puasa di luar di weekend terakhir di Jogja. Tapi Vita lagi nginep di tempat temennya di daerah Kopeng, Kab. Semarang, dan Mbak Endang lagi ke Pangalengan buat survey Star Energy yang baru longsor. Rencananya mereka balik ke Jogja hari minggu tanggal 28 Juni. Jadi akhirnya kita ngerencanain untuk buka bersama hari minggu itu.

Bersumber semacam akun instagram yang isinya kulineran di Jogja, ada suatu tempat dessert yang menunya mirip-mirip Hong Tang gitu deh. Akhirnya kami memutuskan untuk ketemu di situ. Setelah tiba di sana, ternyata tempatnya kecil dan rasanya juga kurang enak gitu deh. Akhirnya kita gak lama-lama di situ. Oh ya, yang ikutan bukber ini cuma gw, Mbak Endang dan Vina aja. Vita masih belum sampe di Jogja.

Habis itu kita cari masjid buat sholat magrib, dan nemu satu di deket situ. Nah di sini kocak juga. Pas mau sholat, ada masih ada beberapa ibu-ibu di situ dan mereka nanya dalam bahasa jawa yang gw gak ngerti. Trus akhirnya ibunya pake bahasa Indonesia, nanya udah makan belum. Gw dengan polosnya bilang belum. Trus Vina yang ngeliat langsung bilang udah gitu pake bahasa Jawa dan gak lama setelah itu dateng cowok yang bawain tiga nasi kotak buat kita. Rencananya mah mau makan di luar setelah sholat, eh malah dikasih nasi kotak. Kita bertiga ketawa aja tuh pas ibunya udah pada pergi. Karena gak enak sama ibunya, akhirnya nasi kotaknya kami bawa dan tinggalin di rumah Vina. Maksudnya biar dimakan sama keluarganya dan kita jadi tetep makan di luar.

Akhirnya kami memutuskan untuk makan malam di Lesehan Sayidan yang ada di sebelah Kali Code. Ternyata gw ngelewatin tempat itu pas lagi adventure yang pertama. Kali ini kami ditemani saudaranya Vina, lupa namanya siapa haha.. Tapi karena ada dia, kami jadi gak cabe-cabean lagi naik motornya hahaha.. Sebenernya tempatnya asik juga buat nongkrong, tapi agak banyak nyamuk gitu kalo menurut gw. Faktor di sebelah kali mungkin ya. Karena udah malam dan mulai ngantuk, habis makan kami langsung balik deh ke rumah masing-masing.

7th adventure
Tanggal 29 Juni, satu hari sebelum ujian dan kursus berakhir. Wana Wiyata ngadain buka bersama gitu di restoran yang namanya Lombok Idjo. Saat itu rame banget yang mau bukber. Makanannya sih biasa aja kalo menurut gw. Nah pada saat ini lah gw memancing yang lain biar bisa jalan dulu ke Kalimilk sebelum pulang. Karena gw penasaran banget sama Kalimilk! Akhirnya dibolehin pake mobilnya untuk mampir hihihi...

Setelah selesai makan, sholat dan foto-foto di Lombok Idjo, kami (gw, Mbak Endang, Vita, Agung, Mas Anzar, Mas Erwin dan Mas Imaduddin) ke Kalimilk yang di daerah Seturan kalo gak salah. Pas berangkat tuh muter-muter gitu karena gak ketemu-ketemu. Alhamdulillah gak lama muter-muter, sampe juga di Kalimilk Seturan. Tempatnya enak buat kumpul-kumpul dan ada semacam red carpet gitu hahaha.. Pas lagi menunggu pesanan buat take away, kami asik foto-foto di red carpet dan update di medsos. Untung lagi sepi, kalo gak malu deh haha..


Setelah sampe di wana wiyata, kami nongkrong di lobi guesthouse-nya dulu buat nyusu hahaha.. dan ternyata enak banget! Jadi pengen nyobain juga yang rasa durian, karena wangi banget dan katanya enak banget. Huaaa.. pokoknya ntar kalo ke Jogja lagi, mau mampir ke Kalimilk lagi..

Petualangan gw waktu itu mungkin berakhir di Kalimilk Seturan. Karena besoknya ada ujian lisan pelatihan dan malemnya langsung balik ke Jakarta. Hikmah dari petualangan ini tentu saja selain mendapatkan sertifikat Amdal A dan B, gw jadi punya banyak teman baru. Selain itu jadi bisa jalan-jalan di daerah Jogja. Kesan gw terhadap Jogja pun berubah. Dulu tuh gw biasa aja sama Jogja dan penasaran apa sih yang bikin Weny sama Omah pengen ke Jogja mulu. Gak paham karena emang belum pernah. Tapi setelah sekali tinggal lama di Jogja, cukup meninggalkan kesan juga. Meskipun gak sampe pengen ke Jogja mulu. Tapi kalo emang ada kesempatan, gw mau kok balik lagi ke sana dan berpetualang lagi ke daerah yang belum sempat dikunjungi.

Teman-teman Pelatihan di Wana Wiyata
 Jadi inilah pengalaman gw di Jogja. Mungkin gak penting dan tulisannya juga berantakan. Tapi at least, membantu gw untuk menyimpan memori tentang Jogja hihihi.. Sampai jumpa di postingan traveling lainnya!

Tidak ada komentar:

Posting Komentar