Minggu, 12 Juli 2015

Petualangan di Yogyakarta #part 1

Di postingan sebelumnya, gw udah menyebutkan bahwa gw ikut pelatihan Amdal A dan B di Yogyakarta. Mungkin postingan kemarin itu berperan sebagai introduction untuk postingan kali ini. Hal yang kali ini ingin gw tulis adalah mengenai petualangan gw di Kota Gudeg itu. This gonna be a long post since I did so many things back then hahaha..

Status terhadap Yogyakarta : Masih Biasa aja

1st adventure
For me, pergi sendiri ke Yogya itu udah merupakan suatu milestone. Kenapa? Karena itu pertama kalinya gw pergi untuk tinggal di Kota orang, meskipun hanya sekitar tiga minggu lebih (Depok gak dihitung karena dekat).  Selain itu, pelatihan ini juga merupakan langkah awal gw untuk mencapai apa yang gw inginkan untuk karier gw. Pengorbanan yang perlu dilakukan untuk melakukan perjalanan ini juga cukup besar. Jadilah perjalanan ini merupakan satu langkah awal yang besar dan penting dalam hidup gw.

The beginning place of this journey
“The journey of a thousand miles begins with one step” – Lao Tzu

2nd adventure
Setibanya di Yogya setelah pulang dulu dari acara pernikahan Farah, gw memutuskan untuk melakukan solo travelling. The first time ever solo travelling that I have been done. Untuk destinasinya, konsultasi dulu sama Miss Sosialita Yogya, Weny. Singkat cerita, Weny itu teman SMP dan SMA gw. Dia kuliah di UII Yogyakarta jurusan Psikologi. Weny menyarankan untuk pergi ke Benteng Vredeburg di deket Malioboro situ. Setelah ngecek di maps, ternyata memang dekat dari Stasiun Tugu, akhirnya gw memutuskan untuk beneran solo travelling.

Minggu sore, Malioboro itu rame banget. Mulai dari wisata mancanegara, wisata domestik dan karya wisata SMP juga datang semua ke Malioboro. Karena gak berani buka tab di jalanan yang padat dan ramai, alhasil gw kelewatan sampai Taman Pintar. Tapi untungnya, gw jadi tau apa dan di mana lokasi Nol Kilometer itu. Setelah jalan menyusuri pagar Benteng Vredeburg, akhirnya keliatan juga pintu masuknya.

Benteng Vredeburg
Di dalam Benteng Vredeburg, ada berbagai diorama tentang sejarah Yogyakarta. Diorama-diorama seperti itu ngingetin gw pada diorama-diorama sejarah Bali di Monumen Bajra Sandhi atau Monumen Perjuangan Rakyat Bali. Back to topic, satu diorama yang paling gw inget adalah diorama tentang Serangan Umum 1 Maret 1949, karena ada monumen peristiwa tersebut di dekat Nol Kilometer. Wisata sejarah kaya gini emang perlu dilakuin untuk bisa mengetahui apa yang terjadi di masa lalu.

“Bangsa yang besar adalah bangsa yang menghargai sejarah bangsanya” – Bung Karno

Selesai keliling lihat diorama, gw mencoba mengabadikan momen di sana. Namun sayang sekali karena Canon D1100 ditinggalkan di rumah, alhasil hanya bermodal kamera tab saja. Foto-foto yang dihasilkan masih di bawah ekspektasi, tapi apa boleh buat yang penting ada dokumentasi tentang Benteng Vredeburg dan Monumen Serangan Umum 1 Maret 1949.

Monumen Serangan Umum 1 Maret 1949
Setelah itu, gw mencoba naik Trans Jogja (TJ) for the first time. Setelah dari Benteng Vredeburg, gw menuju Halte TJ yang ada di deket Benteng. Tapi ternyata kata Masnya TJ gak lewat karena jalan ditutup atau sesuatu. Entahlah. Gw disuruh jalan ke Halte Puro Pakualaman, dua halte dari situ. Baiklah gw jalan ke halte yang dituju. Tapi ternyata jauh Broo.. Karena gak tau lokasinya di mana, akhirnya pas di jalan gw nanya ke Mbak-mbak gitu. Eh ternyata mereka tujuannya sama kaya gw. Alhasil gw ngikutin mereka deh haha.. Pas jalan itu, gw ngelewatin Kali Code dan ternyata nantinya gw bakal kembali lagi ke daerah situ hehehe..

Setelah tiba di halte TJ Puro Pakualaman, ternyata ngantri Bro. Halte Tj-nya kan kecil gitu lho, jadi gw nunggu di luar. Setelah beberapa TJ lewat, gw baru bisa masuk dan Alhamdulillah bisa langsung naik jurusan 1A ke arah Bandara. Tapi gw turunnya di Halte Jl. Solo (Maguwo). Dari situ jalan lagi deh sampe kosan. Hari yang melelahkan, but I’m glad I’m doing it.

3rd Adventure
Still for the first time, puasa di Kota orang. Alhasil sahur pertama ditemani oleh Mie Sedaap Cup hahaha.. Nah petualangan selanjutnya di hari kedua puasa, dimulai dari hasil chatting gw dan Omah. Doi nitip dibeliin Bakpiapia dan oseng-oseng mercon. Selama di Yogya gw udah sering denger ada yang sebut-sebut oseng-oseng mercon, tapi karena si Omah juga sebutin akhirnya gw jadi penasaran apaan sih oseng-oseng mercon itu. Seterkenal itu kah? Setelah googling dan akhirnya tertarik untuk nyobain juga, gw secara tidak langsung menghasut Mbak Endang dan Vita untuk wisata kuliner hahaha.. Hasutan berhasil dan akhirnya setelah pelatihan kami bertiga pergi ke daerah Malioboro.

Oseng-oseng Mercon Bu Narti
Lokasi yang dituju itu sebenarnya ada di Jl. Ahmad Dahlan. Pokoknya deket Malioboro situ lah. Kami bertiga naik TJ dan turun di Halte TJ yang ada di deket Benteng Vredeburg. Dari situ kami jalan kaki. Lumayan jauh juga. Sebenernya sih di sepanjang Jl. Ahmad Dahlan itu juga banyak yang jualan oseng-oseng mercon, tapi karena hasil googling yang selalu direkomendasikan adalah Oseng-oseng Mercon Bu Narti, makanya kekeuh dicari deh. Setelah cukup bingung dan nanya kesana-kesini, akhirnya ketemu juga lokasinya. Tempatnya ternyata cuma di emperan trotoar gitu lho, tapi terkenal karena di situ yang pertama kali jualan oseng-oseng mercon dan gak buka cabang di tempat lain (cmiiw).

Akhirnya tiba waktu buka puasa, dipesanlah menu yang udah bikin penasaran dari tadi. Ternyata isi dari oseng-oseng mercon itu jeroan gitu. Emang pedes banget dan ditinggal sebentar aja udah jadi kaku lho. Jadi makannya emang harus cepet-cepet. Setelah selesai makan, kami nungguin Vina, karena dia mau nyusul katanya. Setelah dia datang kita memutuskan untuk nongkrong di angkringan. Katanya yang terkenal sih Angkringan Lik Man, makanya mau coba ke situ. Pas ke sana, Mbak Endang dibonceng sama Vina naik motor, dan gw berdua sama Vita naik becak. Seru sih naik becak malam-malam, tapi kasian Abang becaknya karena jalan agak tanjakan gitu. Pokoknya begitu sampai di lokasi, Abangnya keringetan dan ngos-ngosan gitu. Abang becaknya juga udah cukup tua. Karena gw dan Vita sama-sama gak tega, akhirnya bayarnya dilebihin deh. Sisi lain dari sebuah kehidupan :’)

Kopi Joss dan teman-temannya
Back to topic, Mbak Endang dan Vina yang udah sampe duluan akhirnya memutuskan untuk gak jadi di Angkringan Lik Man karena katanya tempatnya kurang nyaman gitu. Akhirnya kita jadi ke Angkringan Pak Agus di daerah deket situ juga. Di situ gw pesen Kopi Joss, mau nyobain aja sih haha.. tapi entah menurut gw rasanya sama aja kaya kopi hitam lainnya. Gak lama, Mas Ari dateng dan jadi ngumpul bareng deh.

L to R : Mbak Endang, Vina, Hidayah, Vina dan Mas Ari

Habis dari Angkringan, kami jalan-jalan lagi ke Tugu. Dari Angkringan situ gw naik motor cabe-cabean sama Mbak Endang dan Vina. Vita dibonceng sama Mas Ari. Lewat jalan pintas gitu deh biar gak ketemu Polisi haha.. Setelah parkir, layaknya ABG kami pun nyebrang dan foto-foto di depan Tugu. Ampun deh itu bahaya sebenarnya, kan Tugu itu lokasinya di tengah jalan gitu. Jadinya foto kalau lagi lampu merah. Gak apa-apa lah ya, kan cuma sekali-sekali aja hahaha.. Karena Mas Ari cowok sendiri, makanya dia yang jadi tukang foto deh hahaha.. Kurang alay apa lagi coba? Hahaha..

Foto di Depan Tugu
Foto kalo lagi lampu merah
 4th Adventure
Di Yogya ini gw punya banyak kenalan baru. Ada yang sama-sama konsultan, mahasiswa, fresh graduate, pegawai BLH sampe ibu rumah tangga. Sebagian besar sih seangkatan sama gw. Nah teman berpetualang gw di Yogya itu utamanya ada tiga orang, yaitu Mbak Endang, Vita dan Vina. Mbak Endang itu dulu tenaga ahli di Proyek Amdal Maratua, akhirnya sampai sekarang dekat dan aku juga diajak untuk jadi tim monitoringnya di CSEL. Mbak Endang ikut pelatihan untuk perpanjangan ATPA. Nah kalo Vita baru kenal pas pelatihan, si cewek eksotis yang suka pake baju seksi hahaha.. Ternyata Vita ini teman SMA-nya Puput, Ria sama Ingen di Batam. Betapa kecilnya dunia ini. Kalau Vina itu orang Yogya. Dia konsultan juga dan lagi nerusin kuliah S2 Ilmu Lingkungan di Institut Teknologi Yogyakarta. Vina ini yang jadi tour guide jalan-jalan di Yogya. Selain ketiga orang ini, masih ada Intan dan Agung. Intan itu asalnya dari Mataram. Dia juga lagi kuliah S2 Ilmu Lingkungan di ITY. Dia teman kuliahnya Vina. Kalau Agung, dia itu ngekos di samping kamar persis. Konsultan lingkungan dari Bogor, yang ternyata secara gak langsung kenal sama Bu Yulis. Agung ngekos berdua sama Mas Anzar. Mereka berdua dari konsultan yang sama. Tapi Mas Anzar mah gak seru, gak pernah mau diajak jalan-jalan.

Mbak Endang dan Vina di Kalibiru
Untuk petualangan selanjutnya, kita memutuskan untuk ikut paket tur gitu. Tadinya mau jalan-jalan ke Dieng, tapi karena itu jauh pake banget akhirnya kita memutuskan untuk pergi ke Kulon Progo. Petualangan kali ini cuma cewek-cewek aja karena si Agung dan Mas Anzar gak mau ikut. Alasannya karena ceweknya terlalu banyak. Diih.. alasan macam apa itu. Padahal mah jadi cowok sendiri juga gak apa-apa haha..

Destinasi petualangan kali ini ada empat, yaitu: Watu Gembel, Kalibiru, Waduk Sermo dan Pantai Glagah Sari. Berangkat dari Sambilegi sekitar jam 08.30an, langsung meluncur ke Kulon Progo. Destinasi pertama itu Kalibiru. Kita gak jadi ke Watu Gembel karena kayanya gak seru gitu, jadi langsung ke arah kalibiru. Wiih.. jalanan ke Kalibiru ekstrem banget, tikungan ekstrim di tanjakan yang lumayan terjal. Da aku mah bisa apa atuh, percaya aja ama Supirnya. Setelah parkir, ternyata mesti jalan lagi melewati tanjakan terjal. Lumayan lelah dan bikin haus. Setelah tiba di lokasi tujuan, emang bagus sih pemandangannya. Waduk Sermo juga keliatan dari situ. 

Vita dan Vina di Kalibiru
Nah, trademark dari Kalibiru adalah foto di atas pohon gitu. Udah disediain fotografer dari Kalibirunya. Untuk foto itu harus ngantri dulu. Gw memutuskan gak mau ikut naik karena gak mau ngantri. Akhirnya gw yang fotoin Mbak Endang, Vita dan Vina yang naik ke atas. Mereka pun mesti ngantri dulu sekitar 1 jam untuk foto di atas. Yang kocak adalah Vita naik ke atas pohon itu padahal dia pake rok mini. Jadilah pusat perhatian dan pusat gunjingan orang-orang yang melihatnya hahaha.. gw cuma bisa ketawa aja pas dia naik ke pohon. Untung dia orangnya pede aja, jadinya malah makin kocak hahaha..

L to R: Vina, Vita, Hidayah, Intan dan Mbak Endang
Setelah mereka selesai urusan copy-mengopy foto di yang atas pohon, barulah kita bisa foto berlima. Foto wefie pake HP Mbak Endang yang khusus selfie gitu deh. Makanya hasilnya keliatan bagus terus hahaha..
   
Setelah dari Kalibiru, langsung menuju destinasi selanjutnya yaitu Waduk Sermo. Lokasinya gak terlalu jauh dari Kalibiru, cuma sekitar 15 menit. Nah di Waduk Sermo ini, kami naik perahu untuk keliling waduk. Penumpangnya cuma sedikit dan yang sibuk selfie dan foto-foto cuma kita aja hahaha.. Akhirnya sampai akhir tuh kita sama sekali gak nikmatin pemandangan di sekeliling Waduk Sermo hahaha..

Naik perahu di Waduk Sermo
Setelah dari Waduk Sermo, kita pergi ke Pantai Glagah Sari. Pas perjalanan tuh rasanya ngantuk. Tapi ternyata perjalanannya gak terlalu lama. Jadi gak bisa tidur juga haha.. Sampai Pantai Glagah tuh sekitar jam 13 gitu deh. Gw sama Intan sholat dulu dan mereka bertiga makan siang karena lagi pada gak puasa. Selesai makan sekitar jam 14. Trus kita jalan deh ke Pantai.

Woow.. ternyata Pantai Glagah itu keren yaa.. Ombaknya besar, makanya ada banyak tetrapod yang fungsinya untuk pemecah gelombang. Di sini gw kembali menyesal kenapa Canon D1100 gak ikut dibawa jalan-jalan hiks.. Padahal saat itu siang-siang, tapi lumayan banyak orang juga. Akhirnya kami gak terlalu lama di Pantai Glagah karena terlalu panas dan silau untuk foto.. Jadi backlight gitu lho..

Ombak di Pantai Glagah
Harusnya paket turnya itu udah selesai. Karena semua destinasinya udah didatengin. Tapi karena masih pada mau jalan-jalan ke De Mata Trick Eye Museum, akhirnya kena charge tambahan deh. Tapi karena yang lain pada gak masalah, akhirnya berangkat deh ke De Mata. Nah, selama perjalanan ini gw baru bisa tidur bentar hahaha..

Begitu sampe di XT Square, lokasi De Mata, kami baca ada pengumuman gitu. Ternyata mulai tanggal 22 Juni (Hari itu tanggal 21 Juni) De Mata ditutup dulu karena mau ada maintenance gitu. Haa.. rezeki anak saleh, beruntungnya kami ke situ masih belum ditutup hahaha.. Akhirnya kami beli tiket masuk untuk De Mata dan De Arca. Kalau De Mata itu trick eye museum, De Arca itu semacam statue museum gitu deh.

Vina yang mencoba menyelamatkan Vita dan Intan
Jadi malaikat ala-ala haha..
Kekuatan super Mbak Endang nyelamatin
Vita dari tabrakan kereta lol
Watch your step
Personally, gw ngerasa biasa aja sama kedua tempat itu, kurang menarik gimana gitu menurut gw. Akhirnya gw jadi fotografer buat yang lain aja. Satu-satunya foto gw di situ adalah pas foto sayap gitu deh. Jadi malaikat ala-ala hahaha.. Setelah dari De Mata, langsung lanjut ke De Arca. Mereka actingnya lumayan kocak juga hahaha..

Favourite couple of the time
Selamatkan Vita dari amukan Hulk

Oppa Einstein sok cool diajak wefie hahaha..
Setelah dari De Arca, mau cari tempat makan tapi di mana-mana penuh. Akhirnya kami jadi bukber di Mbah Cempluk deh di Sambilegi. Restoran Mbah Cempluk itu sebenarnya makanannya enak dan tempatnya nyaman banget, tapi mungkin karena lokasinya agak pelosok jadi pengunjungnya sedikit. Habis makan malam, kami ke tempatnya Vita buat hitung-hitungan uang siapa aja yang kepake. Ribet banget dah ngitungnya haha.. Hari yang melelahkan dan menyenangkan :)


To be continued...