Minggu, 12 Juli 2015

Petualangan di Yogyakarta #part 1

Di postingan sebelumnya, gw udah menyebutkan bahwa gw ikut pelatihan Amdal A dan B di Yogyakarta. Mungkin postingan kemarin itu berperan sebagai introduction untuk postingan kali ini. Hal yang kali ini ingin gw tulis adalah mengenai petualangan gw di Kota Gudeg itu. This gonna be a long post since I did so many things back then hahaha..

Status terhadap Yogyakarta : Masih Biasa aja

1st adventure
For me, pergi sendiri ke Yogya itu udah merupakan suatu milestone. Kenapa? Karena itu pertama kalinya gw pergi untuk tinggal di Kota orang, meskipun hanya sekitar tiga minggu lebih (Depok gak dihitung karena dekat).  Selain itu, pelatihan ini juga merupakan langkah awal gw untuk mencapai apa yang gw inginkan untuk karier gw. Pengorbanan yang perlu dilakukan untuk melakukan perjalanan ini juga cukup besar. Jadilah perjalanan ini merupakan satu langkah awal yang besar dan penting dalam hidup gw.

The beginning place of this journey
“The journey of a thousand miles begins with one step” – Lao Tzu

2nd adventure
Setibanya di Yogya setelah pulang dulu dari acara pernikahan Farah, gw memutuskan untuk melakukan solo travelling. The first time ever solo travelling that I have been done. Untuk destinasinya, konsultasi dulu sama Miss Sosialita Yogya, Weny. Singkat cerita, Weny itu teman SMP dan SMA gw. Dia kuliah di UII Yogyakarta jurusan Psikologi. Weny menyarankan untuk pergi ke Benteng Vredeburg di deket Malioboro situ. Setelah ngecek di maps, ternyata memang dekat dari Stasiun Tugu, akhirnya gw memutuskan untuk beneran solo travelling.

Minggu sore, Malioboro itu rame banget. Mulai dari wisata mancanegara, wisata domestik dan karya wisata SMP juga datang semua ke Malioboro. Karena gak berani buka tab di jalanan yang padat dan ramai, alhasil gw kelewatan sampai Taman Pintar. Tapi untungnya, gw jadi tau apa dan di mana lokasi Nol Kilometer itu. Setelah jalan menyusuri pagar Benteng Vredeburg, akhirnya keliatan juga pintu masuknya.

Benteng Vredeburg
Di dalam Benteng Vredeburg, ada berbagai diorama tentang sejarah Yogyakarta. Diorama-diorama seperti itu ngingetin gw pada diorama-diorama sejarah Bali di Monumen Bajra Sandhi atau Monumen Perjuangan Rakyat Bali. Back to topic, satu diorama yang paling gw inget adalah diorama tentang Serangan Umum 1 Maret 1949, karena ada monumen peristiwa tersebut di dekat Nol Kilometer. Wisata sejarah kaya gini emang perlu dilakuin untuk bisa mengetahui apa yang terjadi di masa lalu.

“Bangsa yang besar adalah bangsa yang menghargai sejarah bangsanya” – Bung Karno

Selesai keliling lihat diorama, gw mencoba mengabadikan momen di sana. Namun sayang sekali karena Canon D1100 ditinggalkan di rumah, alhasil hanya bermodal kamera tab saja. Foto-foto yang dihasilkan masih di bawah ekspektasi, tapi apa boleh buat yang penting ada dokumentasi tentang Benteng Vredeburg dan Monumen Serangan Umum 1 Maret 1949.

Monumen Serangan Umum 1 Maret 1949
Setelah itu, gw mencoba naik Trans Jogja (TJ) for the first time. Setelah dari Benteng Vredeburg, gw menuju Halte TJ yang ada di deket Benteng. Tapi ternyata kata Masnya TJ gak lewat karena jalan ditutup atau sesuatu. Entahlah. Gw disuruh jalan ke Halte Puro Pakualaman, dua halte dari situ. Baiklah gw jalan ke halte yang dituju. Tapi ternyata jauh Broo.. Karena gak tau lokasinya di mana, akhirnya pas di jalan gw nanya ke Mbak-mbak gitu. Eh ternyata mereka tujuannya sama kaya gw. Alhasil gw ngikutin mereka deh haha.. Pas jalan itu, gw ngelewatin Kali Code dan ternyata nantinya gw bakal kembali lagi ke daerah situ hehehe..

Setelah tiba di halte TJ Puro Pakualaman, ternyata ngantri Bro. Halte Tj-nya kan kecil gitu lho, jadi gw nunggu di luar. Setelah beberapa TJ lewat, gw baru bisa masuk dan Alhamdulillah bisa langsung naik jurusan 1A ke arah Bandara. Tapi gw turunnya di Halte Jl. Solo (Maguwo). Dari situ jalan lagi deh sampe kosan. Hari yang melelahkan, but I’m glad I’m doing it.

3rd Adventure
Still for the first time, puasa di Kota orang. Alhasil sahur pertama ditemani oleh Mie Sedaap Cup hahaha.. Nah petualangan selanjutnya di hari kedua puasa, dimulai dari hasil chatting gw dan Omah. Doi nitip dibeliin Bakpiapia dan oseng-oseng mercon. Selama di Yogya gw udah sering denger ada yang sebut-sebut oseng-oseng mercon, tapi karena si Omah juga sebutin akhirnya gw jadi penasaran apaan sih oseng-oseng mercon itu. Seterkenal itu kah? Setelah googling dan akhirnya tertarik untuk nyobain juga, gw secara tidak langsung menghasut Mbak Endang dan Vita untuk wisata kuliner hahaha.. Hasutan berhasil dan akhirnya setelah pelatihan kami bertiga pergi ke daerah Malioboro.

Oseng-oseng Mercon Bu Narti
Lokasi yang dituju itu sebenarnya ada di Jl. Ahmad Dahlan. Pokoknya deket Malioboro situ lah. Kami bertiga naik TJ dan turun di Halte TJ yang ada di deket Benteng Vredeburg. Dari situ kami jalan kaki. Lumayan jauh juga. Sebenernya sih di sepanjang Jl. Ahmad Dahlan itu juga banyak yang jualan oseng-oseng mercon, tapi karena hasil googling yang selalu direkomendasikan adalah Oseng-oseng Mercon Bu Narti, makanya kekeuh dicari deh. Setelah cukup bingung dan nanya kesana-kesini, akhirnya ketemu juga lokasinya. Tempatnya ternyata cuma di emperan trotoar gitu lho, tapi terkenal karena di situ yang pertama kali jualan oseng-oseng mercon dan gak buka cabang di tempat lain (cmiiw).

Akhirnya tiba waktu buka puasa, dipesanlah menu yang udah bikin penasaran dari tadi. Ternyata isi dari oseng-oseng mercon itu jeroan gitu. Emang pedes banget dan ditinggal sebentar aja udah jadi kaku lho. Jadi makannya emang harus cepet-cepet. Setelah selesai makan, kami nungguin Vina, karena dia mau nyusul katanya. Setelah dia datang kita memutuskan untuk nongkrong di angkringan. Katanya yang terkenal sih Angkringan Lik Man, makanya mau coba ke situ. Pas ke sana, Mbak Endang dibonceng sama Vina naik motor, dan gw berdua sama Vita naik becak. Seru sih naik becak malam-malam, tapi kasian Abang becaknya karena jalan agak tanjakan gitu. Pokoknya begitu sampai di lokasi, Abangnya keringetan dan ngos-ngosan gitu. Abang becaknya juga udah cukup tua. Karena gw dan Vita sama-sama gak tega, akhirnya bayarnya dilebihin deh. Sisi lain dari sebuah kehidupan :’)

Kopi Joss dan teman-temannya
Back to topic, Mbak Endang dan Vina yang udah sampe duluan akhirnya memutuskan untuk gak jadi di Angkringan Lik Man karena katanya tempatnya kurang nyaman gitu. Akhirnya kita jadi ke Angkringan Pak Agus di daerah deket situ juga. Di situ gw pesen Kopi Joss, mau nyobain aja sih haha.. tapi entah menurut gw rasanya sama aja kaya kopi hitam lainnya. Gak lama, Mas Ari dateng dan jadi ngumpul bareng deh.

L to R : Mbak Endang, Vina, Hidayah, Vina dan Mas Ari

Habis dari Angkringan, kami jalan-jalan lagi ke Tugu. Dari Angkringan situ gw naik motor cabe-cabean sama Mbak Endang dan Vina. Vita dibonceng sama Mas Ari. Lewat jalan pintas gitu deh biar gak ketemu Polisi haha.. Setelah parkir, layaknya ABG kami pun nyebrang dan foto-foto di depan Tugu. Ampun deh itu bahaya sebenarnya, kan Tugu itu lokasinya di tengah jalan gitu. Jadinya foto kalau lagi lampu merah. Gak apa-apa lah ya, kan cuma sekali-sekali aja hahaha.. Karena Mas Ari cowok sendiri, makanya dia yang jadi tukang foto deh hahaha.. Kurang alay apa lagi coba? Hahaha..

Foto di Depan Tugu
Foto kalo lagi lampu merah
 4th Adventure
Di Yogya ini gw punya banyak kenalan baru. Ada yang sama-sama konsultan, mahasiswa, fresh graduate, pegawai BLH sampe ibu rumah tangga. Sebagian besar sih seangkatan sama gw. Nah teman berpetualang gw di Yogya itu utamanya ada tiga orang, yaitu Mbak Endang, Vita dan Vina. Mbak Endang itu dulu tenaga ahli di Proyek Amdal Maratua, akhirnya sampai sekarang dekat dan aku juga diajak untuk jadi tim monitoringnya di CSEL. Mbak Endang ikut pelatihan untuk perpanjangan ATPA. Nah kalo Vita baru kenal pas pelatihan, si cewek eksotis yang suka pake baju seksi hahaha.. Ternyata Vita ini teman SMA-nya Puput, Ria sama Ingen di Batam. Betapa kecilnya dunia ini. Kalau Vina itu orang Yogya. Dia konsultan juga dan lagi nerusin kuliah S2 Ilmu Lingkungan di Institut Teknologi Yogyakarta. Vina ini yang jadi tour guide jalan-jalan di Yogya. Selain ketiga orang ini, masih ada Intan dan Agung. Intan itu asalnya dari Mataram. Dia juga lagi kuliah S2 Ilmu Lingkungan di ITY. Dia teman kuliahnya Vina. Kalau Agung, dia itu ngekos di samping kamar persis. Konsultan lingkungan dari Bogor, yang ternyata secara gak langsung kenal sama Bu Yulis. Agung ngekos berdua sama Mas Anzar. Mereka berdua dari konsultan yang sama. Tapi Mas Anzar mah gak seru, gak pernah mau diajak jalan-jalan.

Mbak Endang dan Vina di Kalibiru
Untuk petualangan selanjutnya, kita memutuskan untuk ikut paket tur gitu. Tadinya mau jalan-jalan ke Dieng, tapi karena itu jauh pake banget akhirnya kita memutuskan untuk pergi ke Kulon Progo. Petualangan kali ini cuma cewek-cewek aja karena si Agung dan Mas Anzar gak mau ikut. Alasannya karena ceweknya terlalu banyak. Diih.. alasan macam apa itu. Padahal mah jadi cowok sendiri juga gak apa-apa haha..

Destinasi petualangan kali ini ada empat, yaitu: Watu Gembel, Kalibiru, Waduk Sermo dan Pantai Glagah Sari. Berangkat dari Sambilegi sekitar jam 08.30an, langsung meluncur ke Kulon Progo. Destinasi pertama itu Kalibiru. Kita gak jadi ke Watu Gembel karena kayanya gak seru gitu, jadi langsung ke arah kalibiru. Wiih.. jalanan ke Kalibiru ekstrem banget, tikungan ekstrim di tanjakan yang lumayan terjal. Da aku mah bisa apa atuh, percaya aja ama Supirnya. Setelah parkir, ternyata mesti jalan lagi melewati tanjakan terjal. Lumayan lelah dan bikin haus. Setelah tiba di lokasi tujuan, emang bagus sih pemandangannya. Waduk Sermo juga keliatan dari situ. 

Vita dan Vina di Kalibiru
Nah, trademark dari Kalibiru adalah foto di atas pohon gitu. Udah disediain fotografer dari Kalibirunya. Untuk foto itu harus ngantri dulu. Gw memutuskan gak mau ikut naik karena gak mau ngantri. Akhirnya gw yang fotoin Mbak Endang, Vita dan Vina yang naik ke atas. Mereka pun mesti ngantri dulu sekitar 1 jam untuk foto di atas. Yang kocak adalah Vita naik ke atas pohon itu padahal dia pake rok mini. Jadilah pusat perhatian dan pusat gunjingan orang-orang yang melihatnya hahaha.. gw cuma bisa ketawa aja pas dia naik ke pohon. Untung dia orangnya pede aja, jadinya malah makin kocak hahaha..

L to R: Vina, Vita, Hidayah, Intan dan Mbak Endang
Setelah mereka selesai urusan copy-mengopy foto di yang atas pohon, barulah kita bisa foto berlima. Foto wefie pake HP Mbak Endang yang khusus selfie gitu deh. Makanya hasilnya keliatan bagus terus hahaha..
   
Setelah dari Kalibiru, langsung menuju destinasi selanjutnya yaitu Waduk Sermo. Lokasinya gak terlalu jauh dari Kalibiru, cuma sekitar 15 menit. Nah di Waduk Sermo ini, kami naik perahu untuk keliling waduk. Penumpangnya cuma sedikit dan yang sibuk selfie dan foto-foto cuma kita aja hahaha.. Akhirnya sampai akhir tuh kita sama sekali gak nikmatin pemandangan di sekeliling Waduk Sermo hahaha..

Naik perahu di Waduk Sermo
Setelah dari Waduk Sermo, kita pergi ke Pantai Glagah Sari. Pas perjalanan tuh rasanya ngantuk. Tapi ternyata perjalanannya gak terlalu lama. Jadi gak bisa tidur juga haha.. Sampai Pantai Glagah tuh sekitar jam 13 gitu deh. Gw sama Intan sholat dulu dan mereka bertiga makan siang karena lagi pada gak puasa. Selesai makan sekitar jam 14. Trus kita jalan deh ke Pantai.

Woow.. ternyata Pantai Glagah itu keren yaa.. Ombaknya besar, makanya ada banyak tetrapod yang fungsinya untuk pemecah gelombang. Di sini gw kembali menyesal kenapa Canon D1100 gak ikut dibawa jalan-jalan hiks.. Padahal saat itu siang-siang, tapi lumayan banyak orang juga. Akhirnya kami gak terlalu lama di Pantai Glagah karena terlalu panas dan silau untuk foto.. Jadi backlight gitu lho..

Ombak di Pantai Glagah
Harusnya paket turnya itu udah selesai. Karena semua destinasinya udah didatengin. Tapi karena masih pada mau jalan-jalan ke De Mata Trick Eye Museum, akhirnya kena charge tambahan deh. Tapi karena yang lain pada gak masalah, akhirnya berangkat deh ke De Mata. Nah, selama perjalanan ini gw baru bisa tidur bentar hahaha..

Begitu sampe di XT Square, lokasi De Mata, kami baca ada pengumuman gitu. Ternyata mulai tanggal 22 Juni (Hari itu tanggal 21 Juni) De Mata ditutup dulu karena mau ada maintenance gitu. Haa.. rezeki anak saleh, beruntungnya kami ke situ masih belum ditutup hahaha.. Akhirnya kami beli tiket masuk untuk De Mata dan De Arca. Kalau De Mata itu trick eye museum, De Arca itu semacam statue museum gitu deh.

Vina yang mencoba menyelamatkan Vita dan Intan
Jadi malaikat ala-ala haha..
Kekuatan super Mbak Endang nyelamatin
Vita dari tabrakan kereta lol
Watch your step
Personally, gw ngerasa biasa aja sama kedua tempat itu, kurang menarik gimana gitu menurut gw. Akhirnya gw jadi fotografer buat yang lain aja. Satu-satunya foto gw di situ adalah pas foto sayap gitu deh. Jadi malaikat ala-ala hahaha.. Setelah dari De Mata, langsung lanjut ke De Arca. Mereka actingnya lumayan kocak juga hahaha..

Favourite couple of the time
Selamatkan Vita dari amukan Hulk

Oppa Einstein sok cool diajak wefie hahaha..
Setelah dari De Arca, mau cari tempat makan tapi di mana-mana penuh. Akhirnya kami jadi bukber di Mbah Cempluk deh di Sambilegi. Restoran Mbah Cempluk itu sebenarnya makanannya enak dan tempatnya nyaman banget, tapi mungkin karena lokasinya agak pelosok jadi pengunjungnya sedikit. Habis makan malam, kami ke tempatnya Vita buat hitung-hitungan uang siapa aja yang kepake. Ribet banget dah ngitungnya haha.. Hari yang melelahkan dan menyenangkan :)


To be continued...

Minggu, 14 Juni 2015

Hal-hal Menarik!

Ada banyak hal yang menarik akhir-akhir ini. Tadi sebenarnya postingannya udah selesai, tapi karena internet error jadi tulisannya hilang hiks.. Harus ulang dari awal deh huhuhu..

Hal menarik pertama adalah gw akhirnya ikut pelatihan AMDAL A dan B. Lokasinya di Yogyakarta. Alhamdulillah dibolehin Kantor, meski sebelumnya ragu karena sempat izin gak masuk untuk ke Bula. Soalnya izin nggak masuknya bakal satu bulan. Tapi ternyata langsung dibolehin begitu tau pake uang sendiri haha.. Alhamdulillah pelatihannya seru sih. Jadi kenal banyak orang baru juga. Pembicaranya juga menjelaskan materi dengan baik. One step closer ;)

Hal menarik kedua adalah gw jadi tinggal di Yogyakarta. Ngekos sekamar berdua sama Mbak Endang. Fiuuh.. Maa ikka~ Alhamdulillah biaya hidup di Yogya itu lebih murah dari Jakarta. Semoga aja gw gak boros. Amiin.. Tapi belum afdol karena belum jalan-jalan. Niatnya sih begitu sampai di Yogyakarta, gw mau jalan-jalan ke daerah Malioboro. Jadi atau nggak nanti bisa cek di Instagram hahaha..

Hal menarik ketiga adalah FARAH NIKAH! Kyaaa~ XD
Waktu ketemu pas wisuda, Farah cerita banyak hal termasuk kisah sama Masnya. Gw sih udah menduga mereka bakal lanjut sampai nikah, dan alhamdulillah ternyata benar kan hihihi.. Yang sempat bikin bingung itu karena waktu pernikahannya itu itu pas pelatihan. Makanya gw langsung tanya tempat pelatihannya apakah bisa izin satu hari atau gak, dan ternyata boleh. Langsung deh gw pesan tiket PP.

Hal yang menarik selanjutnya adalah waktu mau ke pernikahannya Farah. Jadi gw udah bikin rencana. Jumat, 12 Juni 2015, jam 20.57 berangkat dari Tugu. Sabtu, 13 Juni 2015, jam 04.28 tiba di Gambir terus buru-buru ke Juanda buat naik CL pertama ke Bogor jam 05.51. Sampai Bogor jam 07.09, terus ke kosan Firda untuk mandi dan siap-siap. Setelah itu berangkat bareng ke lokasi. Itu rencana awalnya.

Tapi ternyata setelah gw ngehubungin Firda untuk minta izin, dia malah ngasih saran untuk siap-siap di Stasiun. Karena takut nggak keburu soalnya pasti bakal macet banget. Gw pun kaget untuk sekian menit. Gimana gitu rasanya mandi di kamar mandi. Tapi akhirnya gw googling, kali aja ada yang pernah mandi di Gambir. Tapi ternyata hasilnya gak sesuai yang diharapkan. Terus akhirnya nemu ternyata Gambir itu dekat Istiqlal. Akhirnya googling lagi, kali aja ada yang pernah mandi di Istiqlal. Tapi hasilnya juga nihil. Akhirnya gw mutusin kalau kamar mandi di Gambir nggak memungkinkan untuk mandi, gw bakal mandi di Istiqlal.

Pas hari H, semua berjalan sesuai rencana sampai di Gambir. Nah begitu keluar kereta, gw langsung cari kamar mandi dan ternyata nggak memungkinkan. Akhirnya gw langsung keluar dan nanya arah ke Istiqlal. Alhamdulillah dekat sih, cuman pas mau masuk agak memutar. Jadi baru bisa masuk di depan Katedral. Pas udah masuk, langsung cari kamar mandi. Yes, kamar mandinya agak banyak. Jadilah gw mandi di Istiqlal. Meski rasanya rada gimana gitu~ Begitu rapi, langsung cabut ke Juanda untuk ngejar kereta pertama. Dari situ semua sesuai rencana, termasuk macet bangetnya itu hahaha..

Farah di hari pernikahannya cantik banget. Luar biasa. Souvenirnya juga lucu. Konsep pernikahannya tuh Farah banget deh pokoknya. Cuman pas salaman sama Farah, gw mendadak pengen nangis gitu. Amat sangat terharu sepertinya :‘)

Far, if you read this post, aku mau ngucapin lagi selamat atas pernikahannya. Barakallah. Semoga sakinah, mawadah dan warahmah. Semoga bahagia ever after sama Mas Awan. Aaa.. kamu udah jadi milik orang sekarang :‘) (Btw, tiba-tiba inget golongan darah Bombay .__.) Semoga anak kamu nanti sehat jasmani dan rohani, jadi anak yang sholeh dan sholehah, dan bisa bikin kamu dan Mas Awan bangga. Oh ya, semoga kamu suka hadiah dari aku ya hehehe.. Kalo pulang ke Indonesia, jangan lupa kasih kabar. Nanti kalo aku main ke Jepang (entah kapan) pasti aku kabarin hehehe.. :*

Farah on her wonderful day


KA Gajahwong, somewhere between Pasar Senen - Lempuyangan, 14 Juni 2015


Sabtu, 16 Mei 2015

Beda Prinsip

Hidup di jaman sekarang ini, yang namanya open minded itu emang wajib banget dimiliki. Karena semakin hari akan semakin banyak hal yang berbeda dengan prinsip kita. Di sini kasusnya 'gue' bukan 'kita' hahaha..

Sebagai contoh, let's talk about love. Specifically about pacaran. Prinsip gw adalah gw gak mau pacaran. Pengennya langsung nikah aja untuk menghindari hal-hal negatif. Dan untuk itu gw preserving my heart dari hal-hal yg bisa ngerusak prinsip gw. Sementara itu, lo berprinsip untuk pacaran. Holding hands, rangkulan, hugs merupakan hal yang wajar dilakukan oleh lo yang pacaran di umur 23 tahun.

Gw memang salah karena 'nyerang' duluan, karena gw pikir hal yg lo lakuin itu gak sesuai prinsip gw. Dan lo bertahan dengan segala argumen tentang lingkungan dan kewajaran. Ya. Gw pun paham. Lingkungan kita beda dan prinsip kita pun beda. The only thing we can do is open our mind and tolerating each other. Kita udah sama-sama tau bahwa prinsip kita bertolak belakang, karena itu udah gak usah dibahas lagi. Gak akan ada habisnya. Sekalipun ada yang menyimak diskusi kita, biarkan dia memilih prinsipnya sendiri, memilih mana yang terbaik untuk dirinya sendiri. No need to influence other people. Mungkin lo gak merasa demikian, tapi kesan yang gw dapat seperti itu. Hufft.. maaf ya :(

Pada akhirnya, open minded dan toleransi menjadi hal wajib yang harus dimiliki untuk menjaga hubungan dengan sesama manusia. Semangat menjalani hidup ya! haha.. (ngomong ama siapa kali --‘)

Sabtu, 14 Maret 2015

Sparkling ☆

I don't know but I feel everyone around me is sparkling so brightly. While I'm here just standing outside the line. Seem pessimistic, don't I? Not really actually. I just feel like surrounded by so amazing people yet l'm just the ordinary one. I'm so proud of them and I'm so grateful having them as my friends.

Yup, they're sparkling so brightly in ways they've chosen. With all the efforts they've been done too. Compared to them, I'm still standing here and I haven't done anything yet. So, it's normal actually for me to get nothing. Slow but sure (Inshaa Allah), I'm going there. It has just began, the efforts I mean. Wish me luck! I wanna be sparkling so brightly in way I've chosen. I wanna be in spotlights too. Wish me luck again! See you guys on top ;)

Senin, 12 Januari 2015

2014 to 2015

Halo 2015.. Harusnya ini jadi postingan yang pertama di tahun 2015, namun apa daya karena yang satu lebih mendesak jadilah postingan ini mundur. Dari akhir Desember 2014 sebenarnya udah mikirin terus kapan mau bikin postingan ini, tapi diundur terus dan ditambah banyak dan mendesaknya kerjaan kantor jadi baru bisa bikin sekarang deh hehehe.. ^^’

Sebelum lanjut untuk resolusi 2015, gw mau mengevaluasi resolusi gw di tahun 2014 kemarin.
Resolusi #1 -  Bisa beli tablet sendiri #plak
Hahaha.. Alhamdulillah sekitar bulan April 2014 gw berhasil beli tablet sendiri. Merek dan jenis tabletnya itu Asus Fonepad. Sejak saat itu HP yang Samsung Galaxy Young fungsinya hanya untuk telepon, sms dan musik aja. Semua fungsi media sosial dipindah ke Asus Fonepad. Terkadang jadi nggak praktis sih, terutama kalo lagi di tempat umum. Tapi manfaat lainnya juga banyak kok hahaha..

Resolusi #2 – Bisa lebih lancar main gitar
Ini cuma berhasil dijalanin di bulan-bulan awal 2014, sisanya gak dilanjutin. Susah emang kalo gak punya darah seni, plus gw juga orangnya pemalas. Padahal mupeng banget kalo dengerin lagu Depapepe. Target sih pengen bisa mainin lagu Depapepe yang Weddingbell. Tapi kalo memang gak bisa, yasudahlah didengarkan aja dari HP haha.. #pasrah

Resolusi #3 – Bisa lebih baik lagi di Bahasa Korea
Hahaha.. resolusi ini sebenarnya sedikit rasa optimisme gw untuk keterima beasiswa KGSP. Tapi nasib berkata lain, jadi yasudahlah.. #pasrahlagi

Resolusi #4 – Score TOEFL PBT bisa di atas 550
Saat awal tahun gw ikut TOEFL PBT, scorenya itu 537. Kurang 13 point. Gilaaa.. nyesek banget di awal Bro.. Makin ke ujung tahun, belum semangat belajar lagi jadilah belum tes TOEFL lagi.

Resolusi #5 – Bisa apply ke beberapa beasiswa di Eropa, Korea atau Jepang
Pas bulan Februari 2014 ini sih akhirnya berhasil daftar beasiswa KGSP. Tapi belum nasib aja, jadi belum diterima deh. Sampai saat ini belum daftar beasiswa lainnya. Kehalang nilai TOEFL ama gw yang pemales hehe.. 

Resolusi #6 – Bisa tetap manajemen waktu dengan baik sehingga bisa dapat beberapa proyek sampingan fufu...
Alhamdulillah resolusi yang ini lantjar tjaja. Beberapa proyek sampingan yang gw lakuin di tahun 2014 adalah bantu penyusunan UKL-UPL, DPLH, bikin peta (gw sekarang jadi bisa mainan ArcView hahaha..) dan monitoring migas di Seram Bagian Timur. Alhamdulillah~ semoga tahun 2015 makin lantjar dah hahaha..

Resolusi #7 – Bisa dapat sertifikasi Anggota Tim Penyusun AMDAL
Nah, resolusi ini belum tercapai dan mau dilanjutin ke tahun 2015.

Resolusi #8 – Bisa manajemen keuangan lebih baik lagi
Ini cuma berhasil di bulan-bulan awal aja, makin ke sini makin malas dan jarang kerekam jumlah pengeluaran dan pemasukan.

Kalo dipikir-pikir, gw ini orangnya pemales banget deh. Emang iya sih, gw juga mengakui kok hahaha..  Sebagian besar resolusi gak berhasil dicapai karena gw males. Gw juga ngerasa kalo gw itu himono-onna -____- Huft.. mari move on

Hmm.. untuk tahun 2015 ini.. Sebenarnya gw lagi galau sih. LH lama banget pengumuman hasil TKD-nya. Gw mau ngapain setahun ini juga jadi kehambat gara-gara masih digantungin LH. Jadi resolusi 2015-nya dibagi dua aja kali ya, pilihannya kan antara diterima LH atau nggak diterima LH.

Resolusi 2015 – Kalo diterima LH 
  • Jadi PNS yang baik dan benar 
  • Score TOEFL PBT di atas 550 
  • Apply ke beberapa beasiswa Master di luar negeri 
  • Bisa manajemen keuangan lebih baik 
  • Talk Less, Do More 
  • Punya olahraga rutin 
  • Bisa nyetir motor atau mobil

Resolusi 2015 – Kalo gak diterima LH 
  • Ikut pelatihan AMDAL dan sertifikasi ATPA 
  • Score TOEFL PBT di atas 550 
  • Apply ke beberapa beasiswa Master di luar negeri 
  • Bisa Manajemen waktu dengan baik, jadi bisa punya beberapa kerjaan sambilan 
  • Bisa manajemen keuangan lebih baik 
  • Talk Less, Do More 
  • Punya olahraga rutin 
  • Bisa nyetir motor atau mobil

Intinya sama aja sih keduanya. Bedanya cuma di bagian karir aja. Yaaah.. doakan aja yang terbaik buat gw yaa hahaha..

Terima kasih untuk semuanya di tahun 2014 dan yoroshiku onegaishimasu untuk tahun 2015 :)

Minggu, 11 Januari 2015

Bersyukur Reminder #3

Malam ini ada berbagai kisah yang dibagi, curahan hati dari beberapa kawan baik. Masalah demi masalah yang selalu datang menghadang. Memang ya masalah itu nggak jauh dari kata cinta dan mapan. Benang merah telah disusuri, dan ujungnya tidak jauh dari hubungan orang tua dengan anaknya. Mungkin dari keywords barusan, terbayang masalah apa yang sedang dihadapi. Di sini aku hanya bertindak sebagai penonton yang selalu mendukung dan menyemangati pemain yang sedang bertanding.

Hikmah yang diambil oleh penonton ini, lagi-lagi adalah untuk selalu menerima dan bersyukur atas apa yang diberikan oleh Sang Maha Adil. Allah tau apa-apa yg terbaik untuk hamba-Nya. Kita sebagai hamba-Nya terkadang melihat suatu masalah hanya dari satu sisi. Padahal masih ada 359 derajat lainnya yang cenderung kita pilih untuk tidak kita lihat. Memang cara terbaik untuk bisa mengetahui itu semua adalah dengan berbagi cerita, bertukar pikiran, yang pada intinya adalah komunikasi. Tapi di sisi lain juga harus ada penerimaan dari masing-masing pihak. Jika yang satu menutup mata, telinga dan perasaannya sendiri, masalah itu tidak akan pernah selesai. Manusia hanya bisa berusaha dan berdoa, karena yang bisa mengubah hati seseorang hanyalah Sang Maha Pencipta.

Kita memang tidak bisa memilih di keluarga mana untuk dilahirkan. Tapi yang sebenarnya yang sering kita tidak tau adalah keluarga itulah yang terbaik untuk kita. Meskipun semuanya memiliki masalah masing-masing. Dan saat ini, aku merasa sangat bersyukur ada di keluarga ini. No need to explain. Untuk yang keluarganya harmonis, dan semua masalah masih bisa diselesaikan dengan kata-kata yang baik, lo harus bersyukur karena banyak orang yang iri dengan keadaan lo. 'Maka nikmat Tuhanmu yang manakah yang kamu dustakan?'

Seorang kawan pernah bilang bahwa masalah nggak akan salah milih bahu. Yap! Bahu ini akan selalu menahan beban yang datang untukku. Karena itu izinkan aku bilang juga bahwa masalah nggak akan salah milih bahu. Kamu kuat untuk menghadapi semua masalah yang ada di depanmu. Dan kamu perlu ingat bahwa ada kami yang siap berdiri di belakang untuk mendukung agar bahu itu bisa tetap berdiri dengan gagah :‘)