Rabu, 08 Februari 2012

Hambatan dalam komunikasi


Angkuh
Seseorang yang berbicara sok, cenderung menganggap rendah orang lain. Apabila ia berjalan ia mengangkat kepalanya dan menatap ke langit, tidak mau bergaul dengan orang yang lebih rendah daripadaya. Ia selalu merasa lebih tinggi daripada orang lain. padahal rahasia sukse itu terletak pada keterbukaan dan kerendahan hati.

Memikikan diri sendiri
Segala sesuatu dipusatkan pada diri sendiri. Kata ganti orang selalu bepusat pada dirinya: “aku”, “saya”, “punyaku”, “kami”. Pusat pembicaraan selalu tentang dirinya sendiri, keluarganya; orang lain tidak didengar atau diperhatikan. Banyak orang disekeliling kita yang termasuk dalam kategori ini. Orang yang selalu memikirkan diri sendiri hanya mengasihi dirinya saja. Biasanya orang seperti ini cenderung menyombongkan dirinya dan ini menunjukkan rasa kurang tenteram. Mereka memuji diri sendiri karena tidak dipuji orang lain. sebenarnya yang mereka inginkan ialah apa yang dapat mereka peroleh dari orang lain tetapi tidak pernah terpuaskan, termasuk hubungannya dengan orang lain. Komunikasi yang autentik atau hubngan yang saling mengisi tidak akan mungkin terjadi dengan orang seperti ini.

Kurang peka
Salah satu sifat yang terpenting dalam kehidupan ini ialah kepekaan. Kepekaan melahirkan cinta dan kasih sayang antara yang satu dengan yang lain. orang yang kurang peka terhadap lingkungannya, biasanya tidak akan sukses. Cara menciptakan kepekaan ialah membiarkan orang lain membagikan emosi, keinginan dan kecemasan mereka.

Kurang menaruh perhatian
Kadang-kadang kita menaruh perhatian hanya terhadap hal-hal yang kita minati saja dan melewatkan hal-hal yang tidak menarik hati kita. Kita melepaskan diri dari apa yang kurang menarik hati kita dan kita segera memasuki pembicaraan dengan penuh minat apabila kita menyukai bahan pembicaraannya. Kita tidak mendengarkan pembicaraan orang lain mungkin karena kita tidak menyukai pribadi orang tersebut sehingga komunikasi macet.

Salah paham
Pesan yang disampaikan secara lisan seringkali ditangkap secara salah. Pesan itu datang dari luar dan harus diterjemahkan dalam pikiran, Banyak kesulitan yang terjadi karena salah paham dan betaa banyak kesesngsaraan yang diakibatkannya.

Kurang konsentrasi
Waktu mendengarkan lawan bicaranya pukurannya melauang entah kemana. Ia tidak mengikuti seluruh pembicaraan. Biasanya seseorang mengucapkan 125 kata per menit. Sedangkan kemampuan kita menerima komunikasi lisan 4 kali itu. Mendengar ialah suatu keterampilan yang harus dilatih, dilatih dengan mengesampingkan pikiran yang mengganggu pada saat komunikasi berlangsung.

Sumber: 365 Hambatan Menuju Sukses. Wilson Nadeak. 1991

Tidak ada komentar:

Posting Komentar